Wednesday, January 1, 2014

I Used To Be . . . .

Bagi anda yang emang anak ‘nongkrong banget’ pasti sudah tidak asing dengan salah satu acara MTV yang berisi dokumentasi program diet pemuda-pemudi gendut, I used to be fat. Wow, saat saya sedang berjuang mencari nafsu makan, di belahan dunia lain malah ada yang mati-matian menurunkan berat badan. Mati-matian? iya, beberapa episode pernah menampilkan pesertanya yang hampir pingsan dan menyerah karena sudah gak sanggup dengan program dietnya.

Katanya segala sesuatu diciptakan berpasangan. Ya, kali ini ada benarnya juga. Ada hitam, ada putih. Ada negatif, ada positif. Ada utara, ada selatan, barat, timur. Orang barat suka yang kurus, orang timur suka yang gendut. Miris banget kalo dengar kasus di sekolahan amrik sana anak kecil di-bully karena masalah berat badannya. Untungnya di sini bully kayak begitu gak berkembang, gak sampe bikin korbannya gantung diri. Di sini itu di-bully nya kalo misalnya lo cewek, dan diumur 20an belum juga merit (apalagi 30an yang mana bully-annya udah gak berbentuk lagi). Atau badan lu kurus hingga gak menarik perhatian si dia yang lagi lu taksir, sampai dia bilang “Kamu, tuh, gendutin badan dikit, dong.”

“Emangnya kalo saya gendut kenapa?”

“Heh, apa?”

“Emangnya kalo saya gendut kenapa?”

“Ya, gak papa, sih. Biar gak ngomongin soal blablabla terus” *blablabla is a nation secret* Eaaaa naksir James Bond kaleeeeee.

END OF CONVERSATION. END OF NAKSIR DIA LAGI. Nyari bahan omongan aja ngebahas berat badan. Gimana ntarnya. Makasih karena secara langsung sudah ngasih tau saya bahwa saya berada pada list UNWANTED.

Yeah, beruntunglah kamu karena saya bukan alumni hogwarts atau anak buahnya ki joko bodo yang bisa ngucap mantra ini itu.

Kalo ngebentuk tubuh itu bisa diproses seperti ngebikin tembikar atau mahat ala ala patung penari bali, semua orang juga bakal bikin badan dia ideal. Gak segampang itu bradeeeer… Ingat kata-kata lu itu aja udah bikin hilang nafsu makan. Karena nafsu pengen nyerang lu balik itu jauh lebih besar dari pada nyantap es krim magnum, yang kali aja lu jadiin sesajen biar saya gak jadi naik darahnya.

Memang, hal seperti ini maksudnya mungkin hanya bercanda. Tapi seseorang yang dibercandaain melalui kekurangannya sama saja mengingatkan dia tentang kehidupan muramnya. Kecenderungan yang sering dilakukan seseorang adalah ngomongin kekurangan orang lain yang jadi kelebihan bagi dirinya.  No body’s perfect. Inilah realita yang saya amati disekitar saya.

1 Komentar:

 

I see, I feel, I write Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang