Sunday, December 1, 2013

PT. Folbek Eaagh Qaqaaaa….

Welkom decembre…

Wuidih, pas liat kalender baru nyadar ternyata udah hampir dua bulan aja saya jadi IRT. Saya sih sering nyebutnya IRT tanpa rumah tangga, karena rumah saya emang gak ada tangga nya. Wait, -____-

Berhubung IRT itu gak ada agenda buat sok sibuk ala orang kantoran, jadi saya ngerjain pekerjaan rumah dengan performa yang nyante aja, yang penting kelar. Contohnya pagi pas jam infotaiment mengudara, makan atau nyapu nya sambil nonton tipi lah. Dan berhubung masih ‘anak training’, kalau ada berita seru saya masih suka ngepause kerjaan sendiri buat menyimak infotaiment.

Satu yang cukup menarik perhatian saya minggu lalu itu adalah berita adu tinju Farhat Abbas VS Al, El. Tapi yah sebagai penonton saya kecewa karena udah dipantengin sepanjang hari sabtu kemaren ternyata gak ada juga siaran langsung atau liputan tinjunya. Penonton kecewa penonton kecewaaaaaaa….

Kali ini saya gak bakal ngomentarin kisruh tinju mereka. Karena di rumah saya juga punya adek cowok, jadi secara tidak langsung saya mahfum aja sama emosi meledak-ledak ala Al dan El. Saya justri tetarik sama Farhat Abbas nya. Bukan, bukan karena ketampanannya apalagi kepintarannya, bukaaaaaaaan. Twitter dese. Perlu ditegaskan bahwa saya bukanlah follower si FA ini dan dari dulu sampe sekarang sama sekali gak berniat untuk ngefollow dia. Gak ngefollow dia aja saya udah pusing denger berita soal kicauan ngaco dia.

Pernah suatu ketika saya ngebuka twitternya si FA ini. Subhanallah, datang dari mana dan orang macam apakah yang ngefollow dia hingga menghasilkan ratusan ribu follower? whattttt??? Timeline dia, selain kultwit atau ngajak twitwar, juga berisi balasan mention dia ke orang. Dari sini, saya kok jadi menyadari sesuatu. Kualitas follower itu tercermin dari akun apa yang dia follow. Habisnya saya kaget sih, udah cukup dia yang ngomentarin orang, eh malah didukung atau dipanasin sama followernya. Cukup satu deh ya orang di Indonesia yang kaya gini. Tapi denger-denger nih ya, akun dese itu beli juga. Eh, tapi mending abaikan aja dia beli atau gak, ntar suudzon.

Emang sih ya, kalau dipikir-pikir, akun FA dan beberapa akun rese lainnya itu kok bisa punya follower yang banyak banget. Agak aneh juga sih. Kalaupun beli, beli dimana? Manipulasi, manipulasi pake apa? Tapi saya kok malah melihat peluang bisnis ya di sana. Hehehee maklum, hawa pengangguran sering menciptakan ide nyeleneh yang mending diucapkan aja daripada gue gila sendiri gini. Wkwkwkwk

Gimana kalau kita bikin sebuah jasa pelayanan follow/like/fans/wota atau apalah yang berbasis di dunia maya???? Kan bentar lagi 2014. Yakali aja laku buat modal pencitraan di dunia maya. Saya udah ngebayangin kerja nya ala-ala di film Republik Twitter itu. Satu orang ngehandle ratusan sampe ribuan akun. Ntar tugasnya memperdayakan akun tersebut sebagai basis pengikut setia. Profilnya comot dari internet aja lah. Jadi ntar kerjaannya muji-muji kinerja atau karya si klien. Kalaupun ngritik, kritiknya yang gak mutu aja. Terus kalau ada yang pengen menjatuhkan si klien, tugas kita sebagai fans bayangan buat ngebela dia. Kalau ada yang twitwar, kita bantu nyerang di sisi klien sampe habis kontrak kita wkwkwkwk. Yah, kok jadi manipulatif gini?

Gak penting amat sih ya ide ini? Tapi beneran deh, kalau mau ngelakuin kerjaan kaya begini bakal ada aja yang mau make. Gak cuma musim politik sih yang bisa kita gaet, tapi juga akun perusahaan yang baru atau artis karbitan yang memang membutuhkan sokongan di dunia maya.

Udah lah ya, daripada ngelantur ini semakin jadi, mending saya sikat gigi dan siap-siap tidur. Bagi yang pikirannya rada-rada nyentrik dan pengen menerapkan ide saya ini, silahkaaaaan. Semoga sukses. Mystery shopper aja bisa eksis, kenapa ini enggak? Wkwkwkwk.

1 Komentar:

 

I see, I feel, I write Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang