Friday, October 25, 2013

Pergeseran Penggunaan Fungsi Kata Kak

Wuiih, udah lama nih gak nulis sesuatu yang sedikit berbau intelek (((((((INTELEK))))))), lucu (((((((LUCU))))))), dan imut (((((((IMUT))))))).

Kamu termasuk orang yang biasa-biasa aja atau mengapresiasi kalau ada seseorang yang bukan saudara manggil kamu kakak? Atau dia sama sekali gak lebih muda dari kamu? Kalau saya sih termasuk tipikal orang yang bakal noleh ke orang tersebut.

Pertama kali saya ngeh sama fenomena penggunaan  kakak-kakak-an tanpa fungsi sebenarnya ini ketika si Fitri Tropica lagi boomingnya nogol di tipi. ‘Oke deh, kakak.’, ‘Semangka, semangat kakak.’, kemudian kakak-kakak-an lain yang menyebar di twitter. Di twitter mah, tua gak tua, apalagi gak kenal, manggilnya kakak aja. Semula saya kira ini cuma berlaku pada komunikasi berbau becanda saja, ternyata juga menjalar ke komunikasi jual-beli. Dulu waktu masih sering nonton acara stand-up comedy sering banget liat para comic yang memparodikan gaya jualan orang di salah satu minimarket seperti ‘Pulsanya, kak?’, dan ternyata itu saya alami sendiri, untuk pertama kalinya, ketika belanja di Indomart Jogja setahun yang lalu. Ya maklumlah, di Banjarmasin gak ada Indomart, jadi gak pernah ngerasain sensasi nya (((SENSASI))).

Ternyata gak cuma di Indomart lho yang kayak gitu, di Pizza Hut juga, dan di salah satu cabang café yang baru buka dari ibukota juga gitu. Saya nanyain sama teman saya, sadar gak kalau pelayannya tadi manggil kita kakak, dan ternyata temen saya itu gak nyadar, karena kebetulan dia tipikal orang yang gak merhatiin aspek service sampe segitunya. Kalau saya ini mental mystery shopper-nya emang nempel banget kayaknya, makanya perhatian sampe segitunya.

Kalau diperhatiin nih ya, kebanyakan mereka yang menggunakan ‘Kak’ itu berasal dari luar Banjarmasin. Kita ambil perbandingan tempat makan dan mini market.  Sebut saja Pizza Hut, Café cabang luar itu, Indomart (walaupun mereka gak ada di Banjarmasin) VS Pappillon, Tulip swalayan (yah, belanjanya seringnya ke Tulip doang, sih. Jadi gak ingat gimana di hypermart atau martplus. Kongkow di café pun jarang. Hah?) Nah, kecuali kalo kamu sering main ke pasar baru atau sudimampir yang banyak jualan baju-baju itu loh. Seingat saya mereka juga manggil pembelinya kakak.

Jadi nih ya, kalau sekitar sepuluh tahun yang lalu orang manggil kita dengan sebutan mbak/mas, karena itu terkesan santun untuk orang yang lebih tua ataupun muda tapi masih dalam rentang umur yang gak jauh berbeda, sekarang sudah bergeser menjadi kak. Kakak sendiri sebenarnya berfungsi sebagai panggilan untuk orang yang lebih tua. Namun, sekarang berubah menjadi sapaan yang lebih friendly. Berakhiiiiiir di Januariiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii. Itu Glen Freadly, Metha (._.!!) Kenapa friendly? karena sebenarnya kakak itu sendiri hampir dipakai oleh semua suku bangsa di Indonesia untuk menyebut orang yang punya ikatan darah dengan kita namun umurnya lebih tua atau kepada siapapun yang umurnya lebih tua. Beda dengan mbak/mas yang berasal dari suku jawa. Bener gak mbak/mas itu dari suku jawa? Dan seiring dengan perkembangan jaman, termasuk efek socmed dan bahasa pergaulan jaman sekarang, sapaan kak mempunyai tingkat hospitality tersendiri. Mungkin ini atau ada beberapa pertimbangan lain yang mempengaruhi para pembuat keputusan yang berkepentingan menyuruh para staff nya memanggil customer dengan sebutan kakak.

Jadi, gimana kak? Kakak lebih senang dilayanin dengan panggilan kakak atau yang lain, kak? Mungkin perlu ya kak dilakukan penelitian sapaan mana yang membuat customer merasa lebih nyaman dan loyal. Ya kali aja, kak, ada yang kurang kerjaan gitu atau menganggap ini hal yang ciyus banget, kak. Beneran deh kak, customer jaman sekarang itu suka bertingkah soal keramahan pelayanan. Oke deh, kakak, makasih sudah meluangkan waktunya untuk membaca. Kalau ada saran dah hal lain yang perlu ditambahkan bisa dikomen di bawah, kak. *senyum unyu tanpa alay*

3 Komentar:

  1. ampun kakakkkkkk
    berisi sekali isi postingannya kakakkkkkk
    keren bgd deh kakakkk
    aku aj g kepikiran sampe segitunya loh kakakkk kl habis belanja....
    mungkin karna ak termasuk kategori "tipikal orang yang gak merhatiin aspek service sampe segitunya" kali y kakakkkk...
    oke deh kakakkk
    sekian dan terima kasih uda bisa comment dsini kakakkkkk *salam peace*

    ReplyDelete
  2. tambahan ya.. maksudnya lebih friendly dan familiar *baru dapat ilham habis boci dg mimpi yg absurd*

    ReplyDelete
  3. Hei kakak. Saya jg sering manggil pelanggan saya dg sebutan kakak. Krn klo pke mba/mas terlihat lbh berkelas. Klo kakak terlihat bisa lbh diterima. Tp saya jg melihat dr status dan posisi pelanggan klo mau panggil kak, mba/mas. Dan biasanya pelanggan jg memanggil saya kak. Jd sama2 panggil kakak deh :D

    ReplyDelete

 

I see, I feel, I write Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang