Wednesday, August 21, 2013

Que Sera Sera

In the end, kita hanya akan menjadi kenangan bagi orang lain.

*mohon maaf dan maklum jika terjadi kesalahan penulisan :3

Pertama-tama saya mau ngucapin terima kasih terlebih dahulu untuk semua teman-teman yang ikutan nimbrung dalam video ini. Nih, saya sebutin satu-satu lagi sesuai urutan penampakannya dalam video ini, hehehhee : Suci, Ka Mamat, Audi, Cici, Reza, Maya, Dessy, Faniar, Juwi, Deden, Nae, Milah, Ka Endah, Sefty, Hafid, dan Arini. Dan permohonan maaf sebesar-besarnya untuk mereka yang sudah saya teror, beg & plead, saya resein via sms, DM twitter, FB. Memang sih ya targetnya gak tercapai, karena permintaan ini baru saya kirim beberapa hari sebelum hari-H dan dekat lebaran pula. Makanya, mungkin ada beberapa yang masih sibuk dan gak sempat ikutan, tapi terima kasih untuk konfirmasinya.

Sebenarnya ide mau bikin video ini spontan terlintas. Awalnya sih, maksud hati ingin membalas surprise yang diberikan sama Imah pas ultah saya kemaren, cuman sebulan sebelum dia ultah aja saya dan arini bingung mau ngasih apa. Awalnya mau ngasih kumpulan foto dia sama teman-teman, tapi repot ngumpulin foto-foto dia, mana FB nya di protek lagi (-_-“) Saking absurd nya nyari ide nih ya, saya sama Arini pake acara berunding mau ngasih kue di depan dia. Berhubung doi masih dalam masa frustasi soal cinta anak adam, kami sempat kepikiran buat ngasih cupcake yang gambarnya cewe lagi nyekek cowok. Hmmm, agak nyeremin juga ya, motovasi yang absurd.

Hingga akhirnya pada suatu malam yang sesunyi ini, aku sendiri, tiada yang menemani, hanya dirimu yang ku cinta dan ku kenaaaaang *terjebak nostalgia lagu chrisye cyiiin*, ada orang yang ngetweet (entah siapa lupa, gak sempat nge-fav) ‘Pada akhirnya kita semua hanya akan jadi kenangan bagi orang lain. Jadi, jadilah kenangan yang indah.’ Tsaaaah, ngomong-ngomong kenangan, sepanjang jalan kenangan kita selalu bergandeng tangan nih. *Eaaa Metha lagu-lagunya angkatan tua!!*. Dari sini lah awal mula inspirasi itu datang. Dan berhubung saya ini menganut faham ‘Inspirasi itu bisa datang dari mana saja’, jadi lah kelabakan bikin konsep video. Waktu itu pengennya menyesuaikan dengan keadaan ybs sih, yang kebetulan saat itu sedang fragile, dan udah nyebar beberapa sms dan DM minta tolong  supaya teman-teman bikin ucapannya yang berbau strenght. Cuman, seiring berjalannya waktu, entah saya yang lupa ngasih detail ini kebeberapa orang atau mereka emang punya maksud penyampaian tersendiri yang berbeda, hasilnya Bhineka tunggal ika bok… And the show must go on.

Deadline pengumpulan foto, pada banyak yang telat. Motong part lagu yang sesuai dengan konsep juga masih belepotan. Di hari minggu (H-1) diajak jalan sama imah lagi dari siang sampai malam. Ditambah beberapa foto yang belum masuk. Ya salaaaaam. But the show kekeuh must go on. Beruntungnya, minggu malam itu masalah konsep dan story board sudah clear, beberapa lagu juga sudah di kumpulkan dan tinggal dicocok-cocokan dengan momen pergantian slide. Tau gak sih, kenapa ada foto Raisa nongol di video itu? karena gue ngantuk! Tapi Raisa emang cantik kok, dengan atau tanpa make up. Buktinya entah kenapa beberapa teman cowok seperti menjadi fans garis kerasnya Raisa. Ikhlaskan saja laaaah. Kalo soal Marisa Mayer, secara dia CEO Yahoo! udah pasti dia kaya lah yaaa dan kaya karena kompetensi yang dia miliki, bolehlah dicontoh. Contoh intelektualitasnya ya, gak usah nyontoh pose dia duduk, tapi gaya duduknya aja elegan ya.

Alhamdulilah nya semuanya rampung di hari-H nya. Senin malam itu, tanggal 12 Agustus, saya dan Arini ceritanya ngasih dia surprise datang ke rumah dia. Biasa aja, cuma ngebawain kue ulang tahun berbentuk amor.

Photo-0707

Alhamdulillah yah dia terharu :’) dia gampang terharu sama yang kaya beginian sih orangnya. Jomblo sik, wkwkwkwkk. Setelah selesai acara kejutan dari Arini (yang ngakunya harus lembur hari itu sama Imah, tapi bo’ong), berlanjut surprise dari saya. Dan akhirnyaaaa ketahuan ada yang masih terjebak nostalgia malam itu.

Anyway, lebay gak sih di umur yang tinggal setahun lagi kita genap seperempat abad, kita masih ngerayain ultah seperti ini? Lebay gak lebaynya tergantung sudut pandang masing-masing soal ketulusan dan kretifitas aja sih kalo menurut gue. Tahun-tahun sebelumnya kita sama sekali gak ada acara ngasih surprise kaya gini kok, kalo menanti ditraktir makan sih ada terus tiap tahun. ngiiiiik *digiles*. Tahun ini aja sih mulai kepikiran hal kaya begini, dimulai sejak ultah saya kemaren. Beberapa faktor diantaranya karena kita udah ‘hampir’ matang konsep bachelor party sebelum merit dan gak ada pacar yang bisa diharepin bakal ngasih surprise. Bayangin aja, meritnya aja gak tau kapan, konsep meritnya itu udah almost done loh, wkwkwkwkkkk. Dasar, cewek kebanyakan waktu luang, ke kondangan yang digandeng teman sesama cewek, kerjaannya merhatiin acara resepsi orang aja. Sekaligus antisipasi juga, kali aja tahun ini tahun terakhir ultah dengan status lajang. Kalo udah merit kan kita gak enak ngeganggu.

Mungkin nih ya, alasan Tuhan masih mengikat kita dengan status lajang hingga saat ini, itu supaya kita bisa ngerasain asiknya ngerasain persahabatan ala cewek almost mature. Care nya kita di usia segini tuh beda banget dengan care nya kita semasa sekolah dulu. Fake, loyal, honest, dan sifat-sifat lainnya itu udah bisa dilihat dengan lebih clear di usia sekarang ini.

Dan satu kenyataan yang saya dapat malam itu, bahwa ‘Benda belum tentu bisa bikin kamu nangis, tapi foto –kadang- iya’. *untung masih nyimpan foto-foto lama*

Saya udah ultahnya, Imah juga udah, sekarang tinggal Arini. Mau diapain yaaa???

Oiya, ini capture-an dari email yang masuk. Terbukti kan, dibanding orang yang bikin kamu sakit hati, akan masih banyak orang yang peduli sama kamu. Pantes ya bok, hawa-hawa ultahnya udah berasa dari beberapa hari sebelum ultah. Mungkin karena aura-aura cinta dari teman-teman ini ikut melintas disekitar kamu saat pesan-pesan seputar proyek ini terkirim. XOXOXO

image

0 Komentar:

Post a Comment

 

I see, I feel, I write Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang