Kreatif itu HARUS!!!!

Saya itu kadang suka bengong ngeliat kelakuan anak kecil zaman sekarang. Anak zaman sekarang itu udah pada hi-tech semua ya, kalo disodorin tablet, laptop, hape canggih, nangkapnya cepat banget.

Beberapa hari yang lalu, sembari mengusir kebosanan, saya ngobrol-ngobrol sama Kirana (anak OH saya yang biasa ikut ngantor kalo lagi males sekolah). Si Kirana ini kalo ngobrol kaya tut tut tut tuttttt naik kerta api tut tutt tuutt, gak pernah habis nafas buat ngomong tanpa spasi deh kayaknya. Asiknya ngobrol sama anak kecil aktif kaya gini tuh kita gak usah susah nyari bahan obrolan, dia yang ngasih dan kita tinggal berasa artis aja ditanyain terus sama dia. Dia nanya macam-macam, mulai dari warna kesukaan saya apa? Saya jawab aja saya suka semua warna. Lha terus dia mulai ngabsen semua warna satu per satu dan saya jawab aja suka semua warna yang dia sebutin itu. Sampai pada akhirnya dia nanyain saya ‘berarti Tante suka dong sama warna yang itu tuw *dia mulai memperagakan gesture tubuh tertentu =))* maksudnya warna pup, saya jawab aja suka asal gak bau. Sekian. Dia senyum dengan mulut terbuka dan berhenti nanyain soal warna. Pas saya tanya balik dia suka gak sama warna itu, karena awalnya saya kira dia bakal jijik, eh ternyata dia bilang ‘sama kayak Tante, asal gak bau’. Langsung gue ajak tos, dapat satu pengikut deh, hahahahahahhaa.

Kemudian cerita berlanjut dengan pasokan bahan yang tak tertebak. Dia cerita tentang kisah dia pas masih bayi lah. Wuiih daya ingatnya hebat banget ya, saya aja kejadian satu jam yang lalu belum tentu ingat. Ngomongin ini itu sampai ngomongin tablet. Dia cerita tentang semua gadget yang dia punya. Gadget ini punya siapa, gadget yang itu punya siapa. Tablet yang biasa dia bawa itu katanya punya mamanya, dikasih ke dia buat mainan game. Iya sih, gadgetnya itu banyak banget game nya, bahkan yang saya gak ngerti cara mainnya. Oiya, Kirana ini suka banget makan milo, makan loh, bukan minum, ngerti kan maksudnya gimana? Di bungkusan Milo itu kan biasanya ada gambar berseri cerita tentang olahraga, dia kemudian minta saya ngebacain dia cerita itu. ‘Tante, bacain.’ | ‘Hah, Kirana gak bisa baca?’ | Dan dia cuma geleng-geleng pemirsa. Secara otomatis saya flashback gimana dia sering main game. Tau kan biasanya kalo main game itu ada petunjuknya, pilihan level, volume, dsb, dengan membaca petunjuk maka itu akan memudahkan kita dalam mengendalikannya. Dia? Ironis ya? Ini kemajuan atau kemunduran dalam dunia pendidikan kita? *tsaelaaah* Kemudian saya ingat, dia ini dulu saya ajak ngebikin kapal atau pesawat dari kertas, dia juga gak bisa. Saya tanya ‘Kirana emang gak diajarin bikin kapal/pesawat di sekolah?’, dan dia jawab enggak. Terus dia di TK belajar apa?

Mungkin beginilah salah satu gambaran keadaan anak kecil zaman sekarang. Sedari kecil sudah akrab dengan teknologi canggih. Mereka terbiasa bermain dengan hal-hal yang sudah jadi. Dan terbersit pertanyaan ‘gimana ya mereka survive nanti?’ *ihhh ngomong campur english, pake 3 ya? iya hehehe*

Jadi ingat cerita Imah tempo hari tentang gimana ka Izza ngeladenin anaknya, si Arkan. Arkan sering minta mamahnya ngegambar ini itu. Bayangin kalo misalnya kita, para perempuan, ngegambarnya abstrak banget, kira-kira mempengaruhi tingkat kecerdasan anak kita gak ya dalam mendeteksi bentuk gambaran ibu nya? =)) Ya emang sudah sifatnya anak kecil kan minta dibikinin ini itu, jadi sebagai orang tua harus pintar-pintar ngeladeninnya.

 

Coba baca cerita di gambar ini deh.

Photo-0673

Hahahaha saya ngakak baca ceritanya. Yang nulis cerita ini si Icha, umurnya sekitar anak SD kelas 3/4 mungkin. Saya pas kecil juga suka nulis cerita kaya gini, tapi gak se-delusion gini. Kalo tamat ya tamat aja, gak pake selesai. Tapi ya namanya juga tulisan anak-anak. Mereka baru berkembang masa udah gue bully sih ya, astagfirullah…. Kemudian mama saya pun cerita dan membuat saya sadar kenapa saya jadi suka nulis dulu kala zaman dulu itu. heh *stop ngebully nya*. Mama saya itu dulu suka ngebeliin saya majalah anak-anak, Bobo. Jadi ingat cerita si Bona, ratu Nirmala, Paman sapa itu yang gendut badannya. Nah, berbekal suka ngebaca tulisan-tulisan yang bagus dari majalah, alhasil saya jadi sudah ter-mindset nulis cerita itu yang bagus itu gimana. Jadi sebenarnya apa yang kita ajarkan ke anak di usia dini itu berpengaruh banget sama perkembangan dia ke depannya.

Oiya, ini hasil saya bikin pop up card yang terbaru. Temanya Graduation Pop Up Card, spesial buat besties saya Rahmatul Jannatin Naimah.

graduation pop up card

Nih, bikin-bikin kaya begini ini hasil dari kecintaan saya sama pelajaran KTK di masa lalu. Sekolah gak ngajarin bikin pop up card kok, saya belajar sendiri. Dulu pas kecil pernah dapat hadiah dari tabloid apa gitu pop up card edisi leberan yang DIY. Dan pas ngeliat pop up card orang jadi berkembang deh imajinasi sendiri.

So, menurut saya creative is a must. Kalo kamu rajin, kamu insha Allah pasti bisa survive dari kreatifitas yang kamupunya, apapun itu. Semua orang itu kreatif kok, tapi gak semua orang rajin dan punya waktu buat nyalurinnya. Tapi kalo rajin biasanya dia sempat aja nyari waktunya sih. Bagi saya sih, bikin-bikin pop up card kaya begini ini adalah obat stres. Mendadak segala hal yang jadi beban pikiran itu hilang kalo saya lagi nyusun konsep pop up cardnya. Kerumitan desain bahkan jadi hal yang sangat menyenangkan untuk diselesaikan dan kalo udah selesai, waduuuh senangnya bukan main atas hasil karya sendiri.

Jadi, para pembaca sekalian, bekali anak kita nanti dengan kreatifitas, sertai dia dengan kegiatan-kegiatan kreatif sehingga dia bisa ketemu jalan pengalihan yang positif, kali aja dia ngalamin hal yang berat juga gitu. Kalo kamu seniman, tetaplah berkarya dalam segala keadaan. Ingat kata kunci nya rajin. Rajinlah yang bisa bikin seseorang tetap survive.

0 Komentar:

Post a Comment

Pages

About

<a href=http://zawa.blogsome.com>Zawa Clocks</a>

Contact Us

Author