Wednesday, April 10, 2013

Ada Uang, Ada Kasta

Hari ini tadi saya ngirim sebuah paket jenis dokumen ke teman saya yang ada di Malaysia via Pos. Saya sih kecewa ya, di situs PT. Pos Indonesia tercantum berbagai jenis jasa yang bisa dipakai, seperti EMS dokumen atau marchandise dan juga R-LN. Kalau menurut situs itu sih, R-LN ke Malaysia cukup murah, untuk ukuran dibawah 50 gram kalo gak salah sekitar 40-50 ribu gitu. Ya, udah, siplah rencana mau makai jasa R-LN. Barang yang saya kirim ini sebenarnya cuma pop up card ultah teman saya tersebut. Nilai jasa pengirimannya lebih mahal daripada nilai barangnya, maka nya saya lebih memilih R-LN.

Berbekal info dari web tersebut, dengan pede saya berangkat ke kantor Pos cabang Cemara. Sesampainya di sana saya diberitahu bahwa untuk pengiriman ke luar negri saya harus ke kantor pusat. Iya, saya jabanin kantor pusat. Sampai di sana, saya tanyain ke kasir pos, barang seberat 46 gram biaya pengiriman dengan EMS sekitar 80 ribu rupiah. Pas saya tanyain soal RLN, dia bingung bok. Dijelaskanlah kalo mereka cuma ada EMS dan kalau mau yang murah itu ya yang pakai perangko dan kalo pake perangko bakal gak bisa ditracking. Lha gue bingung dong, dia saya tanyain RLN gak tau. Terus yang dipampang di website itu apaan? Setau saya dari info yang ada bahwa RLN adalah jasa pengiriman dengan harga yang lebih murah namun makan waktu yang lebih lama. Kalau dari beberapa blog yang saya baca, kata nya RLN itu bisa ditracking, tapi syukur-syukur kalo barangnya sampai. Ya namanya juga murah, gak ada jaminan, gak cepat sampai, gak tau berakhir ditangan penerima atau…

Yah, ada uang ada kasta. Kalo apa-apa yang pake biaya mahal biasanya lebih terjamin, kalo murah ya pasrah aja. Entah gimana sistem pengiriman pos dengan sistem perangko. Perangko saya Rp30.000 loh. Untuk dokumen sekecil itu, entah kapan baru dikirim sama mereka. Saya ngebayangin ya, dokumen itu tipis, ringan, kecil.. Diselip-selipin kemana kek dalam proses pengirimannya. Satu dokumen saya gak bakal nambah berat pesawat juga. Terlalu horor kalo ngebayangin kiriman saya itu berakhir di bak sampah atau lemari pengiriman mereka karena tak terjamah saking murahnya. Hiks. Ato lecek-lecek karena ditaroh sembarangan, dijadiin kipas. Coba kalo pake biaya mahal misal di JNE ato TIKI, pasti dikasih plastik, jadi biar kena hujan gak bakal kebasahan. Mending kalo misal alamatnya gak jelas terus dikirim balik ke saya.

Gak cuma pos sih yang kayak begini, banyak. Bank. Kentara banget perlakuan ke nasabah duit seadanya dengan nasabah duit tak terhingga. Kalo nasabah biasa antriiiiiiii berdiri dan panjang. Sedangkan nasabah proritas gak pake antri, duduk di sofa, ruangan tersendiri, teller nya biasanya cantik dan super ramah. Ato apa lagi ya? di rumah sakit juga.

Yah, ini mungkin yang disebut efek kapitalisme. Dunia cuma eksis bagi mereka yang berduit.

Salam Diterima Di Tujuan. *apaaaaan ini Meth??*

0 Komentar:

Post a Comment

 

I see, I feel, I write Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang