Monday, July 23, 2012

#MagicalRamadan #Day3 3 Special Person

Memasuki hari ke-3, saya terkaget-kaget ketika membaca tugas kali ini. ‘Syukurilah keberadaan 3 orang yang sangat memengaruhi hidup kita’. Sampe-sampe saya nulis di twitter ‘aku kudu piye tweeps ~~~(\`_’)/’ karena sebelumnya saya juga udah pernah nulis tentang 3 orang yang membawa pengaruh cukup besar bagi saya, 3 orang juga, kalo mau liat ada ditulisan bisa dilihat di sini. Saya jadi nunda aja deh mau nulis tentang yang satu ini, atau cukup di resume. Hingga kemudian tweet aku tadi di reply sama mbak @Dear_Connie kalo saya bisa nyebutkan 3 nama lain. Iya juga ya, perasaan hidup saya gak cuma ada mereka. Well, mari kita mulai dengan orang yang sebenarnya jauh lebih sangat spesial. yes.
  1. MAMA. Mungkin ini hal biasa sebagai seorang anak untuk menulis mama sebagai orang no.1 yang memberikan pengaruh baginya. Tapi tunggu, mama saya bukan mama biasa. Jika kamu bersedia nyari tulisan saya tentang wanita & kanker payudara, di situ sudah saya tulis cerita saya tentang mama saya yang sempat mengidap kanker payudara. Siapa yang menderita, dia lah merasakan penderitaannya. Di vonis kanker payudara saja pasti sudah cukup berat buat dia, shock saya saat itu mungkin tak sebanding dengan yang ibu saya rasakan. Tapi subhanallah, entah dari mana mama bisa dapat kekuatan untuk bertahan. Saya pernah dengar suatu ketika mama pernah ngasih semangat kepada sesama penderita kanker yang datang ke rumah cuma buat curhat, mama bilang kira-kira gini ‘yang bikin saya kuat itu anak-anak saya, saya mikirin gimana anak-anak saya kalau gak ada saya. Anakku yang paling kecil kalo pulang kerumah pas datang langsung teriak-teriak manggil mama, nanti kalo aku gak ada gimana? Hati ini pilu ketika saya sakit saat itu kemudian mendengar si adik manggil-manggil saya ketika pulang sekolah’ see? dia mikirin saya dan adik saya demi meneguhkan kekuatannya untuk bertahan hidup. Saya kagum dengan keinginannya untuk bertahan hidup, demi kami semua. Dia sosok nyata bagaimana seorang ibu yang mengasihi anaknya, pantang menyerah, dan sosok yang kuat. Dia lebih memilih operasi ketimbang berobat ke pengobatan tradisional atau pun semacam orang pintar. Karena dia yakin operasi bisa lebih ‘menuntaskan’ penyakit ini. Sedikit orang yang kuat untuk bisa bertahan dalam kondisi ini, salah satu dari sedikit orang tersebut adalah mama saya. Saya merasa sangat berhutang sama mama, dia bertahan demi kami, itu perjuangan yang saya tak dapat membayangkan harus membalas dengan cara bagaimana. Alhamdulillah, samapi sekarang mama masih sehat, walaupun sering mudah capek. Semoga Allah memberikan kesehatan dan umur panjang pada beliau.PICT1214
  2. AYAH. Ayah lah tempat kita berpegangan, saya memanggilnya abah. Sebagai anak perempuan, mungkin sama dengan beberapa anak perempuan lainnya, saya kurang akrab dengan ayah semenjak kecil. Dia bukan sosok yang nilai kehadirannya melebihi ibu. Namun seiring dengan berjalannya waktu, pandangan saya berubah 180233948547593038829 derajat *hoalaaah lebay hahhaha* Saya ingat dulu-dulu kala ketika saya masih kecil, abah lah yang ngajarin saya berenang, bersepeda, naik motor, ngantar saya ke sana ke mari, rela gak beli baju lebaran asal saya beli, ngajarin saya nyetir walau saya gak bisa-bisa nyetir dan berujung kemalasan. Dengan apa yang abah lakukan tersebut, saya kadang kurang memperhatikan abah. Tapi dia lah abah sejati, dia tetap memperlakukan saya selayaknya seorang anak. Sosoknya semakin spesial di mata saya ketika dia bersama mama, bersama-sama bertahan mengarungi cobaan kanker mama waktu itu. Saya gak pernah liat abah nangis dihadapan saya, cuma mama yang tau waktu itu. Mungkin ini bisa dijadikan pedoman dalam mencari calon suami nih, carilah sosok yang bersedia bertahan bersama kita di saat susah dan senang. Bagaimana dia bisa menerima kekurangan mama saya sekarang, bagaimana dia memperlakukan kami anak-anaknya. Alhamdulillah, saya dikarunia abah seperti dia. Semoga Allah memerikan kesehatan & panjang umur pada abah.
  3. ENCEK. hah, siapa dia? saya juga tidak tau siapa dia dan siapa namanya. Waktu itu pernah ada seorang tua yang duduk di warung kami yang sebenarnya tutup tiap hari minggu. Dia kemudian menggelar dagangannya di halaman rumah kami. Dan yang dia jual itu cuma beberapa snack kecil. sedikit sekali barang yang dia jual. Menurut cerita mama, dia itu sudah sejak dulu seperti itu. Dia sebenarnya agak kekurangan, dia tidak bisa ngomong dengan lancar dan setiap ngomong suaranya gak jelas. Petuah yang saya ambil dari beliau ini adalah bahwa kekurangan yang beliau miliki tidak membatasi beliau dalam berusaha. Dia lebih memilih untuk berdagang seperti itu ketimbang harus bergantung dengan orang lain. Photo-0455 FYI dengar-dengar beliau hidup seorang diri. Orang seperti beliau saja mempunyai akal untuk hidup mandiri, saya yang alhamdulillah mempunyai kondisi yang lebih baik seharusnya bisa bekerja lebih giat lagi, gak berpikir untuk bergantung dengan meminta kepada orang lain dan bermalas-malasan. Dan beliau juga ingat untuk beribadah. kenapa saya nulis ingat? karena beliau beberapa kali sholat di waktu yang sebenarnya tidak tepat dan arah kiblat yang tidak tepat juga. Tapi wallahu’alam ya, ibadah seseorang cuma Tuhan yang nilai. Orang yang seperti beliau aja masih ingat ibadah, Subhanallah.
Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah. Terima kasih Ya Allah sudah memperkenalkan aku dengan sosok seperti mereka. Sudah memasukkan mereka ke dalam bagian hidup saya. Dari mereka saya banyak belajar dan lebih memahami arti hidup ini secara perlahan.
10 hal yang perlu disyukuri dari hari kemaren apaan ya:::
  1. Alhamdulillah masih dipanjangkan umur.
  2. Puasa full dan kuat ngerjain kerjaan rumah di hari minggu
  3. Bangunnya agak siang tapi gak dimarahin mami, hihihii
  4. Di telpon sama agen dan udah izin gak ngambil jatah sampe kelar ramadhan
  5. pas buka makanannya enak
  6. mama beli kue ipau buat buka :9 my fav
  7. bibi jamu yang biasa jual tempe dan jagung bakar klo malam ramadhan akhirnya buka lagi. yes, bisa beli tempe bakar habis taraweh
  8. tidur siangnya enak
  9. pas mandi sore sampo abis, padahal rambut udah basah untung masih ada sampo dalam sachet dikit
  10. nemu akun @Dear_Connie dan blog tentang magical ramadhan ini. Sebenarnya udah pernah ngeliat sepintas tentang project magical may, tapi gak ikutan.
Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah.. semoga Allah membanjiri kita semua dengan berkahnya ya di bulan Ramadhan kali ini. Aaaamiin.

1 Komentar:

  1. Bagus....
    Ak suka smw article yg ttg magical ramadhan...
    Jd bnyak bpikir kl bnyk rzki yg kd tersyukuri...
    Dtunggu lanjutannya lah.... :)

    Ps: msh ad ja lah kai dmuka rmh.... Ak jd kd nyaman wan sidin,
    First impressionku wan sidin g baik...
    Maaf kai lah... :(

    ReplyDelete

 

I see, I feel, I write Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang