Tuesday, July 31, 2012

#MagicalRamadan #Day10 Sprinkle The Magic Dust

Hari ini diajak berimajinasi dengan tugas :

Setiap kali kamu merasa berterima kasih pada seseorang, bayangkanlah kamu menaburinya dengan bubuk ajaib. Bayangkan bubuk itu adalah bubuk yang bisa memberikan siapapun energi ekstra dan kebahagiaan. Bubuk itu hanya bisa ditaburkan dengan diiringi doa dan rasa terima kasih yang tulus.

Kemaren hari berjalan seperti biasa, ada kejadian menyenangkan, ada juga kejadian yang kalo bisa akan lebih menyenagkan jika tidak terjadi. Seharian saya mencari-cari korban sihir doa kebaikan saya. Diantaranya :

  • OB kantor. Saya jarang liat OB yang satu ini tersenyum. I know kadang dia bete karena harus ngebersihin kantor ini kemudian lanjut ngebersihin taman, kadang disuruh-suruh juga sama yang lain. Tapi hari itu dia menanyakan sesuatu sambil merekahkan bibirnya. Dia berbicara sambil tersenyum people! apakah dia sedang bahagia saat itu, saya tidak tau. Jadi saya putuskan untuk menaburkan serbuk magic dengan mendoakannya sehat. Beberapa hari yang lalu dia sakit dan tidak masuk kerja. Semoga dilimpahkan berkah juga.
  • Security. Kemarin itu saya udah kepengen banget pulang, tapi belum selesai bagi gaji karyawan. Kemudian ada seorang security yang masuk ke ruangan saya, ternyata temannya yang juga security shoft malam nitip ngambil gaji sama dia. Berkurang satu orang yang saya tunggu. Kemudian saya nanya apa dia mau kalau saya nitip gaji security yang lain sama dia? ternyata dia mau. Ya udah deh serahin aja semua nya. Insya Allah orangnya amanah. Kasih lagi deh serbuk ajaibnya.
  • Bapak-bapak yang tidak dikenal. Kemaren malam saya ke apotik. Parkir apotiknya rada sempit dan di pinggir jalan. Pas datang halamannya masih agak kosong, jadi saya gampang masukin motor. Tapi pas pulang, pffttt.. Saya harus naik dulu ke atas motor, baru bisa nyeret motornya keluar, karena sempitnya jarak antar motor. Pas saya mau pulang itu, ada bapak-bapak tua yang juga markir motor di sebelah punya saya. Mereka berdua nampaknya baru pulang habis tarwih. Yang satu berjalan ke toko apotik, yang satu lagi nunggu di motor. Saat mau keluar, saya agak susah keluarnya. Kemudian dengan hati penuh harap saya bilang permisi ke bapak itu. Kemudian si bapak tersenyum dan berdiri agak ke pinggir. Kemudian saya senyum penuh terima kasih dan si bapak juga tak berhenti tersenyum. I dunno, mungkin ini hal kecil yang sangat biasa. Tapi dalam keadaan seperti ini, saling senyum menjadi sesuatu yang sangat menentramkan. Dan bubuk ajaib selanjutnya pun jatuh kepada si bapak sodara-sodaraaa.. Semoga bapak di beri kesehatan dan panjang umur.

Oh iya, hari itu saya juga mengalami kejadian yang menyenangkan walaupun rada absurd. Saya mendapatkan ucapan terima kasih. Seneng deh, seneng karena saya gak nyangka email saya dibalas dan ada ucapan terima kasih di dalamnya. Biasa aja ya? Ya gak papa yang penting dampak nya bisa bikin saya happy seharian. ahahahahaaa…

Mungkin sedikit yang saya bisa tuliskan di sini. Saya masih belajar, terkadang lupa dengan tugas yang saya jalankan hari ini.

Terima kasih Tuhan atas kehadiran orang-orang yang membawa dampak positif ini bagi saya. Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.

0 Komentar:

Post a Comment

 

I see, I feel, I write Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang