Sunday, July 22, 2012

#MagicalRamadan #Day1

Hahahaa, saya telat nih ikutan magical Ramadhannya. Ini nulis yang #Day1 justru nebeng di hari yang ke-2. Yang penting tertulis dan full #MagicalRamadan nya.
Untuk tugas #MagicalRamadan #Day1, kita diminta untuk nulis 10 hal yang paling disyukuri dari Juni-Juli 2012. Jadi mari kita mulai.
  1. Berangkat ke Jogja tanpa direncanakan. Ini benar-benar di luar dugaan, hasil dari iseng ikut daftar BizCamp Challenge 2012 dari prasmul hingga akhirnya dipanggil untuk ikutan tes tertulis. Awalnya saya harusnya ikut tes di Semarang, tapi karena kuota semarang yang tak memenuhi batas, jadinya di gabung deh sama kota-kota lain di Jogja. Akhirnyaaaa, menginjakkan kaki juga di Jogja. Kalo flashback sih, sekitaran 3 tahun yang lalu sudah berencana ke Jogja buat ngunjungin temen SMP yang kuliah di sana, tapi gak kunjung berangkat karena kantong masih status mahasiswa, tongpes banget bok. Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.
  2. Jujur aja, tes di Jogja mengacaukan semua rencana liburan saya. Prepare buat ke Semarang sudah hampir matang, dengan rencana awal numpang nginap di kosan teman. Bisa hemat banyak kalo kayak gini. Belum lagi tiket pesawat ke Semarang dari Banjarmasin lebih murah daripada ke Jogja. Tapi Alhamdulillah, saya dikasih rezeki luaran lebih. Gak banyak juga sih, tapi lumayan buat menggenapkan uang saku. Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.
  3. Mendadak ada sanak yang ngasih uang. Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.
  4. Bos dengan legowo *eh, apa sih istilah tepatnya ya?* ngasih izin buat gak masuk kerja. Padahal sudah H2C kalau gak dikasih izin. Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.
  5. Ada teman yang bersedia nemenin ke Jogja. Saya harusnya berangkat dari Banjarmasin ke Jogja bareng sama teman saya dan sepupunya, tapi mereka punya rencana lain mendadak sehingga batal menemani saya ke Jogja. Duh, malam sebelum berangkat hampir aja gak dikasih izin sama mama buat pergi sendiri. Untungnya ada Suci, teman saya yang di Semarang itu berbaik hati buat nemenin saya selama di Jogja. Dia bela-belain berangkat naik travel dari semarang ke Jogja. Duh, entah gimana kalo saya harus berkelana di kota orang seorang diri. Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.
  6. Ada lagi satu teman saya yang bersedia nemenin saya selama di Jogja, namanya Atika. Dia yang menjemput saya di bandara, kemudian nemenin nyari tempat nginap lalu kita cari makan dan jalan ke prambanan, kemudian nyari makan lagi. Hehheee.. Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.
  7. Nemu penginapan murah di Malioboro. Duh, saya benar-benar mengalami liburan dadakan yang tanpa persiapan bahkan untuk tempat nginap. Berhubung saya datang di Jogja pas musim liburan, alhasil semua penginapan penuh. Untungnya ada satu paman becak yang berbaik hati ngasih tau kalo ada homestay yang masih ada kamar kosong. Homestay nya terletak di jalan Dagen, masuk gang lumayan capek kalo jalan kaki pake heels. Tapi tempatnya lumayan cozy karena jauh dari hiruk pikuk malioboro dan nuansa kamarnya walau sederhana kayak kamar anak kos tapi asal bisa di pake buat tidur ya nyaman aja deh. Plus lagi harganya murah, 175 semalam. Lumayan lagi save uang buat belanja-belanja. Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.
  8. Gak lulus tes Bizcamp. Lho? kok ini perlu disyukuri? Iya, gak kebayang aja kalo misalnya lulus. Karena kalau lulus berarti harus ikut karantina selama seminggu di Jakarta. Gimana kerjaan saya di kantor, emang bos bakal ngasih izin yang kedua kali dalam rentang waktu yang dekat gitu? Ditambah lagi pas tau hadiah beasiswanya kayak apa. Berhubung saya dari luar kota, saya rasa hadiah yang mereka berikan tidak akan mampu memenuhi kebutuhan saya. Beasiswa yang jadi hadiah adalah MM reguler, berarti masuk kuliah tiap Senin-Jumat, jam 8-5 sore. Minim kesempatan buat nyambi kerja. Gimana saya bertahan hidup kalo gak kerja. Disyukuri aja deh saya gak lulusnya. Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.
  9. Ketemu saya teman lama yang kira-kira udah setahun lebih gak ketemu. Kita ketemuan di tempat Pizza, kalo waktu itu dibajak buat bayarin makanan berhubung saya yang ngajakin ketemuan duluan dan saya baru aja ultah, saya sih rela aja. Eh, gak taunya dese ngajak pacar nya dan kita di traktir sama pacarnya itu. Hahahahaaaa. Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.
  10. Dapat kerjaan sampingan yang menyenangkan. Setidaknya pelarian dari kerjaan utama yang sering bikin frustasi. Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.
Ya kira-kira itulah 10 dari sekian banyak hal yang bisa saya syukuri selama Juni-Juli ini. Emang sih, masih seputaran perjalanan ke Jogja, tapi itu saja sudah menghasilkan syukur yang banyak untuk dipanjatkan. Jika mengingat kembali, ketika mengalami kejadian di atas, saya lebih banyak kecewa nya. Namun ketika dilihat sekali lagi, justru perasaan syukurlah yang seharusnya saya ucapkan. Tuhan sudah kasih saya banyak kejutan, setidaknya saya bisa belajar dari kejutan-kejutanNya itu dan lebih mempersiapkan diri lagi. Terima kasih Tuhan, kau sisipkan sedikit petualang yang tak pernah ku sangka dalam hidup ku. Janji setelah ini aku akan hidup lebih teratur, Insha Allah.

0 Komentar:

Post a Comment

 

I see, I feel, I write Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang